Recent Articles

Luhak Nan Tigo – Rantau Nan Duo, 5 Daerah Asal Orang Minangkabau Dalam Carano

Sebelum mengenal sistem kerajaan seperti Bungo Setangkai dan Pagaruyung, Alam Minangkabau mengenal 3 kelarasan yaitu Laras Koto Piliang, Laras Bodi Caniago dan Laras Batang Bangkaweh (Laras Nan Panjang). Masing-masingnya didirikan oleh 3 orang kakak beradik seibu yaitu Datuak Katumanggungan, Datuak Parpatiah Nan Sabatang dan Datuak Sari Maharajo Nan Banego-nego. Jika …

Read More »

Pakiah Mudo Murid Syaich Surau Baru; Poolman; Arung Palaka dan Jonker pada 1665 – Lyb-Arya-n Pusthaka

disusun oleh Syaich Abdul Manaf dalam Sejarah ringkas syaich muhammad Nashir (Syaich Surau Baru) Koto Panjang, Koto Tangah Tabiang Padang. Yang membawa agama islam ke Koto Tangah, Pauh, Lubuak Bagaluang, Padang dan sekitarnya. Disusun oleh Imam Maulana Abdul Manaf Amin, Batang Kabuang Koto Tangah Tabiang Padang. Halaman 37-40 Alih Aksara: …

Read More »

Kaba dan Tambo, Karya Spektakuler Pembentuk Adat dan Budaya Minangkabau

oleh : Hifni Hafida   Penulis menggunakan istilah spektakuler, tidak lain ingin menunjukkan keberhasilan sebuah kaba atau tambo dalam menginformasikan suatu peristiwa. Kaba atau Tambo lah, yang dijadikan rujukan bagi masyarakat zaman dahulu menyampaikan sesuatu informasi. Dalam perjalanan penulis merambah rimba informasi ini, maka ditemukan ada delapan tambo yang sudah …

Read More »

Kingdom Of Litai; Chinese Sources (re-write) Bharatara 1960 – Lyb-Arya-n Pusthaka

W.P. Groenevelt. Notes On the Malay Archipelago And Malacca: Compiled From Chinese Sources. Venhandeligen van Het Bataviaasch Genootschap van Kunsten en Wetenschappen  Vol. XXXIX (39) in 1880. isi disalin tanpa perubahan dicetak dalam bentuk buku Historical Notes on Indonesia & Malaya: Complied From Chinese Sources. C.V Bharatara bekerjasama dengan Lembaga Kebudayaan …

Read More »